~Group FB Coretan Hati Ke Jemari (Fatrim Syah)~~

Tuesday, 22 January 2013

E-Novel ~Bunga Terakhir (BAB 28)




                                                                        BAB 28
“Abang nak ke mana tergesa-gesa ni? Kalau ya pun breakfastlah dulu elok-elok,” tegur Mira pada abangnya yang minum tergesa-gesa sambil makan sandwich lalu ke pintu depan memakai kasut.
“Abang nak melawat kak Juwita kamu kat hospital. Hari ni ada sesi rawatan pertama dia cuba berjalan, abang dah janji temankan dia,” jawab Bazli sambil melempar senyuman.
“Abang ni. Ingatkan tadi ada flight ke tergesa-gesa ni. Sampai bila abang nak jaga kak Juwita tu pula? Sedar-sedarlah bang...”
“Mungkin sampai Kak Juwita kamu cintakan abang kot. Okey, abang pergi dulu, dah lambat ni, assalamualaikum...” Bazli segera meminta diri.
“Abang! Waalaikumsalam..” Mira menjawab salam dan mendengus marah. Sakit hatinya bila abangnya itu masih mengharap pada bekas kakak iparnya itu. Kadang-kadang ada juga rasa kesian dan simpati pada abangnya yang nampak macam terhegeh-hegeh pula pada janda sendiri. Mahu juga dia membuka mulut pada ibu dan ayahnya tentang hal sebenar, tapi kasihan pula pada abang sendiri. Namun, sampai bila pula dia perlu menanggung rasa bersalah dan rasa berdosa. Ah! Mira tak mahu fikir. Kemudiannya dia segera ke meja makan.

“Selamat pagi Mira, tak ada kuliah ke hari ni? Mana abang kamu, tadi mama nampak dia dah siap-siap, dah keluar ke?” tanya mamanya yang tiba-tiba datang ke meja makan.
“Terkejut Mira, mama ni.. Abang ke hospital tergesa-gesa tadi, katanya Kak Juwita ada sesi rawatan pertama berjalan..” Mira memberitahu.
“Alhamdulillah. Kamu takde kuliah ke pagi ni, nanti ikut mama melawat kakak kamu tu. Seingat mama, kamu tak melawat kakak kamu tu lagi sejak kali pertama dulu.”
“Ha?”
“Kenapa? Apa yang terkejutnya ni?”
“Eh! Takde lah ma, Mira okey je.” Mira senyum palsu dan kemudian mengherot mulut. Rasa terpaksa pun ada.

Kalaulah Mira bagitahu sekarang pasal abangnya dan bekas kakak iparnya boleh agaknya. Lagipun mamanya tu sporting sikit. Mungkin mama tak marah agaknya, telah Mira. Tapi, bila memikirkan abangnya, mulut Mira tertutup. Mira nampak abangnya mulai berubah kebelakangan ni, makin berubah dan nampak bahagia. Kalau nanti keadaan jadi seperti abangnya bercerai dulu, kasihan pula pada abangnya yang seorang tu. Nak bagitau ke tak, nak bagitau ke tak ni.. telah Mira dalam dua, dalam tiga dan dalam empat.. pusing!

“Mira, apa termenung tu? Tak baik termenung depan rezeki tu, termenung teman lelaki lah tu,” tegur mamanya.
“Ish mama ni, ada-ada je. Mira ngah fikir lainlah. Ma, boleh tak Mira tak nak ikut mama ke hospital?” tanya Mira pula.
“Ish budak bertuah ni. Ambil beratlah sikit hal orang lain. Itu kakak ipar kamu tahu tak. Dah, takde alasan, lepas siap makan nanti kita pergi sesama.”
Mira diam, terpaksalah menurut arahan Naib Ketua Menteri itu. Kang kena potong elaun kang, susah dia.

************************

Bazli memerhatikan Juwita cuba berjalan sambil tangan kiri dan tangan kanan Juwita memegang palang di kiri kanannya dan cuba melangkah.
“Okey, cuba langkah.. pelan-pelan ya..” arah doktor.
“Abang, Juwita takutlah..” Juwita memandang Bazli dan kemudian hampir terjatuh, segera Bazli berlari dan memaut Juwita.
“Abang dah ada ni, jangan takut. Juwita cuba pelan-pelan melangkah.. abang kira satu dua, Juwita cuba melangkah.. Juwita nak berjalan balik kan?” Bazli mendorong Juwita.
“Juwita cuba...”

Juwita melangkahkan kakinya, langkah satu berhasil, langkah dua, dia hampir terjatuh lagi, nasib baik dipaut Bazli.
“Boleh, Juwita boleh.. cuba lagi..” dorong Bazli.
“Juwita takut..”
“Abang ada ni, jangan takut.. cuba langkah..”
Juwita cuba sekali lagi dan terjatuh lagi.

“Encik Bazli, cukuplah untuk sesi rawatan hari ni. Jangan dipaksa. Esok kita cuba lagi. Saya keluar dulu ya.”
Doktor yang merawat Juwita meminta diri. Bazli membantu Juwita duduk di kerusi rodanya.
“Juwita takut sangat ni.. esok kita cuba lagi ya?” Bazli memberi perangsang.
“Esok abang takde flight ke?” tanya Juwita.
“Abang lupa pula. Tapi takpe, ada pembantu di sini. Mereka boleh tolong.”
“Tapi, kalau abang takde, Juwita tak naklah..”
“Juwita, tak boleh macam tu, nak cepat baik kan.”
“Ermm..”
“Okey, okey, jom, abang bawa Juwita ke taman. Hirup udara segar dulu pagi ni, baru minda tu cerdas...”
Juwita mengangguk. Kerusi rodanya ditolak Bazli keluar dan kemudian mereka masuk ke dalam lif.
“Bila Juwita boleh keluar hospital bang? Tak sabar nak balik rumah kita,” tanya Juwita tiba-tiba.

Bazli tersentak. Rumah kita? Maksudnya Juwita mahu balik ke apartment mereka. Sekejap Bazli berangan membayangkan betapa bahagianya hidup dia dan Juwita di sana. Tapi, rumah itu jugalah yang menjadi saksi penceraian mereka.

“Abang, kenapa ni?” tanya Juwita.
“Takdelah.”
“Abang, macamana Juwita boleh kemalangan ya? Abang masa tu dekat mana? Ada flight ke?” tanya Juwita ingin tahu.

Bazli tersentak sekali lagi. Bazli cuba cari jalan lain untuk beritahu Juwita, tak apapun berbohong untuk kebaikan, desis hatinya.
“Juwita masa tu nak hantar pakaian seorang artis popular ni. Nak cepat.. tu yang kemalangan tu.”
“Agak-agak mesti Juwita buat pakaian muslimah untuk artis tu kan bang?” tanya Juwita lagi.

Bazli pelik, memang dia agak pelik dengan Juwita. Sejak sedar dari koma hari itu. Juwita sudah lebih ke arah keagamaan, dia juga suka mendengar ayat-ayat suci Al-Quran dan kadang-kadang meminta Bazli sendiri menjadi imamnya ketika solat. Dan paling mengejutkan, Juwita mengenakan tudung. Hal itu memang mengejutkan ibu dan ayah Juwita sendiri yang mana mereka kenal anak mereka itu sangat daring. Malah, apabila dia dilawat oleh orang yang bukan mahram, segera Juwita mengenakan tudung. Perubahan positif itu Bazli anggap anugerah tuhan.

“Abang? Kenapa diam ni? Abang tak jawab soalan Juwita lagi,” tanya Juwita.
“Owh, pasal baju tu. Juwita buatkan baju untuk Shaza artis popular yang Juwita nampak dekat newspaper semalam..” beritahu Bazli.
“Ha? Juwita buatkan baju untuk artis tak cukup kain tu? Bukan berdosa ke? Tak naklah Juwita buat baju untuk artis macam tu, tak hingin..” Juwita pelik dan tak ingat.
“Sudahlah Juwita, jangan difikirkan sangat.”

Ting!
Pintu lif terbuka di tingkat tiga. Bazli nampak Amar. Amar tersentak kejap melihat Bazli bersama seorang wanita di kerusi roda.
“Hai,” sapa Bazli.
“Hai,” sapa Amar.
“Kenalkan, ini Juwita isteri saya. Juwita, ini Amar, pilot tempat kerja abang.” Bazli mengenalkan dirinya dan Juwita.
“Owh, isteri. Ingatkan adik tadi..” Amar memandang mereka, cantik juga isteri Bazli ala-ala model. Dalam pada masa sama, hati Amar tenang.. tenang akan sesuatu..
“Macamana dengan kakak kamu? Dah sedar dia?” tanya Bazli lagi.
“Belum lagi. Insya ALLAH, petang nanti. Terima kasih ya pasal semalam. Saya emo sikit.”
“Owh, takpe, saya faham.” Bazli senyum memandangnya.
“Kenapa dengan kakak dia bang?” tanya Juwita.
“Kakak saya kena tikam peragut.” Amar menjawab soalan itu sebelum Bazli sempat menerangkan.
“Masya ALLAH. Moga tuhan selamatkan dia.” Juwita nyata terkejut.
“Insya ALLAH.”
“Kamu nak ke mana ni? Ada duty ke pagi ni?” tanya Bazli.
“Tak, nak ke bawah beli breakfast. Saya amik cuti seminggu ni.” Amar memberitahu.

Ting!
Lif terbuka di tingkat dua. Amar keluar.
“Saya keluar dulu, jumpa lagi, assalamualaikum.”
“Waalaikumsalam...” jawab Bazli dan Juwita serentak.
Lif tertutup dan kemudian membawa mereka ke tingkat satu. Apabila lif terbuka, Bazli menolak kerusi roda Juwita keluar dan membawanya ke satu taman yang terdapat di hospital tersebut.

“Abang, seronok kan kalau ada baby macam tu.” Juwita senyum memandang seorang wanita menyusukan anak di depannya.
“Juwita nak ada baby ke?” tanya Bazli.
“Mestilah. Kan anak tu pemberian tuhan dan penyeri keluarga.”
Bazli senyum memandang Juwita yang suka melihat wanita tersebut dan anaknya.
“Abang, terima kasih ya bersama Juwita di saat susah dan senang. Juwita tak tahu nak cakap apa. Juwita sayangkan abang... Kalau takde abang, mungkin Juwita takkan macam ni kot...” Juwita memandang Bazli.
“Ini sudah tanggungjawab abang. Susah senang kita tanggung berdua. Terima kasih kerana sayangkan abang..”
“Abang, macamana kita bercinta? Abang tak bagitau lagi.”
“Abang sebenarnya dah lama jatuh cinta dengan Juwita. Cuma Juwita saja yang tak tahu, sejak dari kecik lagi. Dulu masa kita kecik, keluarga kita tinggal satu rumah sewa bersama tau.. sebab tu keluarga kita rapat, dulu keluarga kita bukan orang senang..” Bazli brcerita.
“Oh, macam tu. Abang ni nakallah, kecik-kecik lagi dah ada rasa.. ish!” herot Juwita.
“Ala, takpe kan.. sekarang ni kita dah jadi suami isteri pun.” Bazli senyum dan membelai tangan Juwita.

Kemudian Juwita mengambil tangan Bazli dan meletakkannya di wajahnya sambil menguntum senyuman. Bazli senyum sendiri.

Abang!!
Bazli terkejut dan menoleh ke kanan. Dia nampak Mira di situ. Juwita juga memandang ke arah yang sama.
“Eh, itu Mira adik abang kan? Hai Mira..” sapa Juwita.
“Hai kakak..” Mira menyapanya kembali dengan senyuman yang cukup dibuat-buat.
Kemudiannya dia buat tanda isyarat kepada abangnya untuk mengikutnya ke satu tempat.
“Juwita dekat sini dulu ya. Abang nak jumpa adik abang tu kejap. Adalah halnya tu. Tunggu abang ya...”
Juwita mengangguk dan melempar senyuman.

“Mira datang dengan siapa?” tanya abangnya.
“Dengan mak. Apa yang abang buat dengan Kak Juwita tadi? Abang sedar tak yang abang dan Kak Juwita tu dah bercerai? Abang, ini bukan kisah dongeng atau drama swasta bang. Ini realiti bang, wake up bang. Wake up! Sudah-sudahlah bang, cukuplah hidup dalam alam khayalan abang tu. Abang ingat, kak Juwita tu akan terima abang lepas dia dapat ingatan dia balik.. jangan nak mengharap sangatlah bang.. takut abang pula yang kecewa nanti...” Mira bercakap memandang abangnya.
“Mira, boleh tak bagi abang peluang. Abang ni tak layak ke nak bahagia macam orang lain. Abang sayangkan kak Juwita kamu tu dan kak Juwita pun sayangkan abang. Biarlah macam ni sampai bila-bila pun. Lagipun pasal ingatan kak Juwita tu kamu tu, kata doktor lama sikit nak dia ingat balik.”

Pap!
Mira menampar kuat pipi kanan abangnya.
“Mira! Apa ni! Kamu jangan kurang hajar dengan abang ya?!” marah Bazli.
“Abang boleh tak sedar diri. Abang tahu tak apa yang abang buat ni berdosa besar. Abang tu bukan mahram kak Juwita lagi. Abang mungkin boleh tutup mata semua orang, boleh tipu mak, abah, boleh tipu kak Juwita, tapi abang kena ingat, abang kena ingat yang di atas. Tuhan. Tuhan sentiasa tengok apa kita buat. Abang sedarlah bang, Mira lempang abang tu supaya abang sedar, supaya abang tak tersasar. Jangan terlalu mengikut hawa nafsu!”

Bazli terdiam.

“Kalau macam nilah kan. Mira takkan bersabar lagi. Hari ni juga Mira akan bagitau mama dan papa pasal hal yang sebenar! Mira dah cukup sabar selama ni bang. Tahap kesabaran Mira ni ada batasnya! Mira dikira menanggung dosa bersama abang! Mira sayangkan abang tu, abang tak ingat apa yang berlaku dekat mahkamah tu? Cukup-cukuplah tu bang! Masih ramai perempuan baik-baik di luar sana, buka mata abang dan kembalilah ke jalan yang benar bang...”
“Mira please Mira, please. Abang minta tolong sangat.. abang tahu abang salah. Abang tahu abang ni berdosa. Tapi please Mira, berilah abang hak untuk bahagia macam orang lain, abang nak rasa sempurna macam orang lain Mira. Mira, tolong abang ya Mira.. Mira kesiankan abang kan..” Bazli pandang Mira yang sudah bergenang air mata dengan sepenuh harapan, Bazli pegang tangan adik perempuannya itu erat.
“Sudahlah bang. Mira nak balik dulu, rasanya kalau nak cakap dengan abang ni. Sampai esok pagi pun tak habis, ingat pesan Mira ni. Jaga batas abang, abang ingat janji abang, abang kena bagitau mak dan ayah hal ni.. kalau abang tak cakap, mungkin Mira takkan teragak-agak untuk cakap dan hentikan semua ni. Mama ada dekat cafe, bagitau dengan mak, Mira ada hal, Mira naik teksi, assalamualaikum..” Mira berlalu dan melangkah dengan cepat meninggalkan Bazli.
“Waalaikumsalam..” perlahan Bazli jawab salam itu dan pandang Mira berlalu, masih terasa getaran tangan Mira melempangnya tadi.

Sungguh! Tamparan itu memberi makna yang cukup besar pada Bazli. Perlahan Bazli melangkah, dia tahu, dia terlalu berharap. Sampai di tempat Juwita, Juwita pelik melihat Mira tiada bersama.

“Mana Mira bang?” tanya Juwita.
“Oh, dia ada hal. Dia kirim salam.”
“Waalaikumsalam..” jawab Juwita.

‘Ya ALLAH, andai dia bukan jodohku lagi. Kau tutupkan rasa cinta ini padanya.. Andai dia masih jodohku, kau permudahkanlah segala-galanya...’ doa Bazli di dalam hatinya sambil memandang Juwita.

Kemudiannya Bazli cuba melangkah meninggalkan Juwita. Tiba-tiba Juwita memaut tangan Bazli erat. Bazli tersentak.

“Tuhan tu maha pengasih dan penyayang kan bang. Tuhan kurniakan rasa cinta pada kita, kemudian dua insan itu bersatu dan selepas itu Tuhan titipkan anugerah pada kita... Tuhan sudah cukup baik berikan kita cinta. Kerana Tuhan tu maha pengasih, dia titipkan kita lagi dengan anugerah... Anugerah yang paling bermakna dalam hidup kita. Abang, kalau kita ada anugerah tu, pasti hidup kita bahagia kan bang...”

Juwita memandang wanita yang menyusui anak di depannya sambil bercakap. Bazli berhenti melangkah.. dia tak tahu, dia tak tahu apa dia harus lakukan. Apa mungkin dia tutup saja rasa hatinya pada Juwita, apa mungkin semua ini perlu diteruskan lagi.. Bazli tak tahu.. fikirannya kosong, tapi sesekali melangkah meninggalkan Juwita di situ tak mungkin lagi!

bersambung.....

4 comments:

Syah Shah said...

Aku kesian kat Bazli sebenarnya. Niat dia tu dah baik. Tapi memang tak patutlah dia ambil kesempatan macam tu kan.

Tapi memang kesian ah sama Bazli... Ish...

Cik Myn said...

hukum tetap hukum....sayang mcm mana pun bila bab hukum mana boleh letak tepi....bazli ooo bazli...

bazli, moga kau tabah erk...salah kau jugakkan....

Fatrim Syah said...

Terima kasih singgah baca dan komen. ^__^

Syah Shah : Dia cuba menyayangi, tapi caranya tak betul. Kesian dekat dia jugak.

Cik Myn: Benar, hukum tetap hukum. Harap Bazli sedar.

p/s ~ kena PAP 2, 3 kali baru afdal. ekekkee..

SecreT_Aimie said...

Bagus tu, Mira... lempang kuat2 sket... hik3...

Amar... terharunya... tinggi betul rasa sayang dia kat Wani... huk3