~Group FB Coretan Hati Ke Jemari (Fatrim Syah)~~

Thursday, 17 January 2013

E-Novel ~ Bunga Terakhir (BAB 26)



                                                                     
                                                                           BAB 26
“Nurse, di mana wad Nurul Shazwani Razak? Macamana keadaan dia nurse? Mana wad dia?!” tanya seorang lelaki di kaunter dengan cemas.
“Dia masih dalam wad kecemasan cik, sabar encik. Sila bawa bertenang. Semuanya dalam kawalan. Encik boleh duduk di sana menunggu.” Jururawat bertugas menenangkan lelaki tersebut dan menunjuk arah tempat duduk.
“Awak, tenanglah. Insya ALLAH semuanya selamat, mari,” pujuk seorang wanita.

Wanita itu membawa lelaki tersebut ke tempat duduk. Lelaki itu ternampak seseorang di sana dan terus mendapatkannya.

“Kau! Kalau tak pasal aku pergi apartment dia tadi, aku takkan dapat tahu dia dibawa ke sini. Manusia jenis apa kau ni hah? Dia jadi macam ni sebab kau, lelaki tak guna!” marah lelaki tersebut.
“Kau, kau ni lelaki yang bersama dengan isteri aku pagi tadi kan? Siapa kau nak cakap aku macam tu? Aku ni suami dia tahu tak? Apa kena mengena kau dalam hal ni? Dia tu isteri aku! Faham!” tanya Adam terkejut disergah begitu.
“Isteri kau cakap.... Kau tak pernah sekalipun pedulikan kakak aku tu. Kalau tak suka, ceraikan saja. Tengok apa yang dah jadi! Semuanya pasal kau tahu tak!” marah lelaki tersebut dan memberitahu identitinya yang sebenar. Adam juga terkesima, dia tak pernah tahu Wani ada adik lelaki.
“Amar, sabar ya Amar, tak baik gaduh dekat hospital ni....”
“Kasih, sebab dia nilah kakak aku menderita, lelaki macam dia ni tak layak jadi lelaki!” marah Amar dan hampir menumbuk Adam.

“Sudah!” tiba-tiba seorang lelaki datang dan menghentikan pertelingkahan tersebut.

Amar menghentikan layangan penumbuknya. Dia berundur dan duduk, Adam juga duduk dengan sesal. Kasih memandang lelaki yang berteriak tadi.
Bazli!
Tautan mata mereka bertemu tanpa sebarang kata-kata.

“Adam, apa yang dah jadi ni? Kenapa nak bertumbuk segala ni?” tanya Bazli serius.
“Bazli, isteri aku dalam ICU, dia kena tikam dengan peragut.” Adam memberitahu Bazli yang datang menghentikan pergaduhan.
“Kalau bukan sebab kau, kakak aku takkan kena tikam!” marah Amar sekali lagi.
“Encik. Ini semua sudah takdir tuhan, kalau dia berkehendakkan jadi, maka jadilah. Kita semua jangan pula bertelingkah dan menyalahkan orang lain. Tenang.” Bazli pandang Amar yang tengah marah.

Keadaan kembali tenang, Adam diam. Bazli pun diam. Amar pula seperti tak tahan menunggu dan mundar mandir di depan wad kecemasan sambil memandang Adam dengan perasaan tidak puas hati. 

Kasih kemudiannya menuju ke luar untuk mengambil angin. Kemudiannya Bazli mengikutinya.

“Lelaki tu boyfriend awak? Tak pernah nampak pun sebelum ni?” tanya Bazli serius, ala-ala polis pula lagaknya.

Kasih dalam dua, nak cakap betul atau nak cakap bohong. Amar pula mencari Kasih yang hilang dari penglihatannya, kemudiannya dia terpandang Kasih dan Bazli sedang berborak.
“Dia kawan saya, pilot baru di airlines kita,” jawab Kasih sambil memandang tempat lain.
“Oh, jadi bukan boyfriend awaklah?” tanya Bazli lagi.
“Kenapa awak tanya macam tu? Kalau dia tu boyfriend saya kenapa?” tanya Kasih lagi.
“Tak, saja tanya. Awak marah ke?” Bazli pandang Kasih.
“Tak, saya tak marahpun. Saya risaukan kakak kawan saya tu... Okeylah, kalau takde apa-apa saya masuk dalam dulu. Nanti jumpa di tempat kerja ya.” Kasih berpaling dan ternampak Amar memerhatikannya, dia sedikit terkejut dan kemudiannya menuju ke tempat Amar dan melemparkan senyuman.

Bazli pandang Kasih yang berlalu. Tiba-tiba Kasih pegang tangan Amar. Bazli tersentak. Kemudiannya Bazli memerhatikan  mereka berdua beriringan masuk ke dalam.

“Awak kenal dia ke?” tanya Amar.
“Oh, dia tu kan ketua pramugara kat airlines kita. Nama dia Bazli.” Kasih memberitahu.
Amar pandang wajah Kasih dan kemudiannya tidak menanyakan apa-apa soalan. Mereka kemudian mengambil tempat duduk. 

Hampir sejam kemudian, doktor yang merawat Wani keluar. Segera Adam dan Amar berdiri untuk bertanya keadaan Wani.
“Doktor, macamana keadaan isteri saya doktor?” tanya Adam bersungguh.
“Kami tak dapat jangkakan apa-apa, keadaannya agak kritikal. Saya minta encik bawa bersabar.” Doktor itu memegang bahu Adam dan berlalu.
“Doktor, kakak saya selamat kan doktor?” tanya Amar cemas.
“Kami tak dapat beri apa-apa maklumbalas sekarang,” jawab doktor itu dan berlalu.
Sakit rasanya hati Amar apabila mendengar kata-kata doktor tersebut, dia pandang Adam.
“Ini semua pasal kau! Kau memang lelaki tak guna! Kan baik kalau kau yang kena tikam dengan peragut tu!” marah Amar membuak-buak.
“Amar!” Kasih menarik tangan Amar apabila sekali lagi Amar cuba melayangkan penumbuknya.
“Adam, kau tak apa-apa? Apa kata doktor tadi?” tanya Bazli yang baru masuk.
“Isteri aku.. isteri aku kritikal..” Adam tergagap-gagap menjawab soalan Bazli.
“Kau bawalah bertenang Adam, Insya ALLAH, ini semua ujian tuhan buat kau. Mana anak kau? Siapa yang jaga dia?” Bazli tiba-tiba tertanya perihal anak Adam yang pernah diselamatkannya dulu.
“Kakak aku isteri kedua dia. Dia tu tahu nak berbini aje, jaganya tak...” Amar terus menjawab dalam nada menyindir memandang Bazli.

Bazli pandang Adam, dia nak senyum pun tak jadi. Iyalah, takkan nak senyum bila orang kena musibah kan. Dia pandang Adam dan tepuk bahunya perlahan. Dia tak sangka pula yang Adam itu beristeri dua.

“Kau sabar ya Adam.” Bazli memberi sokongan.
“Terima kasih Bazli, aku tak tahu kenapa kau selalu muncul bila aku ditimpa masalah. Sudahlah aku tak kenal kau pun. Terima kasih banyak-banyak ya...”
“Itu semua aturan tuhan. Aku di sini pun bersebab, isteri aku baru sedar dari koma beberapa minggu lalu.” Bazli menceritakan perihal Juwita.

Tiba-tiba Bazli merasakan telefon bimbitnya bergegar.
“Adam, aku keluar dulu, ada phone nak jawab ni.”
Adam angguk.

“Siapa ahli keluarga pesakit? Sila ikut saya sekejap.” Doktor tadi menuju ke arah mereka.
“Saya!” Adam dan Amar berkata serentak.
“Dua-dua boleh masuk,” arah doktor tersebut yang melihat dua lelaki itu seakan mahu bertelingkah.
“Kasih, tunggu sekejap ya.” Amar meninggalkan Kasih di sana.

Sampai saja di bilik doktor tersebut, Adam dan Amar terus masuk lalu duduk berhadapan dengan doktor tersebut.

“Bagaimana keadaan isteri saya tuan doktor?” tanya Adam.
“Seperti yang saya katakan tadi, keadaannya agak kritikal. Dia kehilangan banyak darah dan mungkin perlukan masa untuk sedarkan diri.” Doktor tersebut menjelaskan tapi dalam nada yang kurang menyenangkan, seperti ada sesuatu yang lebih serius mahu diberitahu.
“Kakak saya tak luka parah ke doktor? Takde kecederaan dalaman ke akibat tikaman tu?” tanya Amar pula.

Doktor tersebut diam. Amar memandang doktor tersebut serius, begitu juga Adam.

“Maaf jika saya katakan, Puan Shazwani memang memerlukan buah pinggang baru. Buah pinggangnya rosak teruk akibat tikaman tersebut. Untuk buah pinggang yang sekarang ni, dia mungkin boleh bertahan dalam 3 ke 4 bulan akan datang. Saya harap kamu berdua bersabar ya, itu yang saya mahu sampaikan di luar tadi... Kita boleh selamatkan dia jika mendapat penderma buah pinggang yang sesuai...” Doktor tersebut memandang mereka berdua.
“Astagafirullahalazim.. kakak..” Amar tak dapat berkata apa-apa, sedih, kecewa. Air matanya mengalir. 

Adam pula sudah sebak, sungguh! Dia merasa sangat-sangat bersalah. Kalaulah dia cepat menghantar kek batik yang dibuat Dahlia tadi, mungkin Wani masih selamat.
‘Ya ALLAH, kau berikanlah kesakitan isteriku itu kepadaku Ya ALLAH...’ Adam berdoa dalam hati...

“Saya sudi dermakan buah pinggang saya pada kakak saya.”
“Saya pun.” Adam memberitahu.
“Baik, kita akan lakukan beberapa ujian terlebih dahulu. Kita akan tunggu pesakit sedar terlebih dahulu untuk tahu samada pesakit ada sebarang komplikasi akibat buah pinggangnya yang ditikam tu. Nanti saya akan maklumkan prosedurnya.” 
“Boleh saya melawat dia tuan doktor?” tanya Adam.
“Dalam keadaan kakak aku macam tu, kau dah tak layak melawat dia. Ada kau ambil berat pasal dia masa dia sihat? Ada kau ambil tahu sakit pening dia masa dia sakit? Kakak tu banyak berkorban untuk keluarga kami.. tapi abang buat dia macam sampah.. kalau abang ada hati nurani, abang takkan buat dia macam tu...” Amar bercakap sambil memandang Adam.

 Air matanya mengalir ketika bercakap demikian. Sungguh dia kecewa dengan Adam, Amar sangat sayangkan kakaknya itu, meskipun ayah tak pernah menyayangi kakaknya atas sebab yang dia tak fahami. Sudah terlalu banyak yang kakaknya korbankan untuk dia, semua pembelajaran dia dan makan pakai selama ini kakak dia yang tanggung. Masih belum terbalas segala jasa kakaknya untuk dia dan tiba-tiba kakaknya ditimpa musibah.

“Amar, maafkan abang Amar...” Adam cuba meminta maaf.
“Encik, sila bawa bertenang encik..” doktor cuba meredakan suasana.

Amar berdiri dan terus keluar dari ruangan itu dengan hati yang kecewa, Adam hanya mampu pandang adik iparnya itu.. dia tahu, dirinya salah. Dia tahu sejauh dan seberat mana kesusahan Wani. Sungguh! Adam rasakan dia adalah lelaki yang paling teruk ketika itu! Adam kemudiannya keluar dari ruangan bilik doktor tersebut dengan langkah yang perlahan... ada sejuta rasa bersalah dalam diri, tapi dia tekad, andai kata tuhan beri peluang untuk Wani hidup dan kembali sihat, dia rela menjadi galang ganti untuk menebus kesalahannya....

bersambung.......

5 comments:

Kasieh Azieah said...

Amar adik Wani, wow!!!! cepat sambung lagi.. x sabar nk tau apa yang bakal Bazli lakukan lepas ni pada Kasih..padan muka kau Bazli! ha ha

Encik Syah Shah said...

hah, berkait rapat memasing haa dalam ini cerita.. fuuhhhh~~ fuuuhhh~~

saspen saspen saspen!

Semoga Wani selamatttt.

Biarlah Bazli salah faham terus pada KAsih dengan Amar. Aku lebih suka diorang berdua. Hahahahahah :D

Fatrim Syah said...

Terlebih dahulu, terima kasih Kasieh Azieh yang komen dan abah Syah Shah juga.

Amboiiiii.. Semua nak cari salah Bazli je kan. Ha ha ha ha.. tapi pasni memang korang patut babap Bazli. Lepas ni memang cerita dia untuk Bab 27, 28 & 29. Bab 30 khas buat Dahlia dan mungkin selepas itu tiada penyiaran lagi. Sedihhh.. :(

SecreT_Aimie said...

Amarr..!!! memang tetap the best! hik3... Kasih... abaikan aja si Bazli tu... buat sakit hati, limpa dan jantung aje... hik3

Fatrim Syah said...

Risha Amani ~ thanks singgah komen. Amboi.. tinggi saham Amar kebelakangan ni. ekekkee.. Bazli kena prepare untuk dibabap lah tu tak lama lagi, kikikiki.. ^__^