~Group FB Coretan Hati Ke Jemari (Fatrim Syah)~~

Sunday, 27 January 2013

E-Novel ~Bunga Terakhir (BAB 29)


                                    
                               
                                                                            BAB 29
DAHLIA ke hospital untuk melawat Wani. Semasa dia masuk ke dalam wad Wani tiada sesiapa di sana. Adam memaklumkan dia mungkin terserempak dengan adik lelaki Wani iaitu Amar tapi mungkin adik lelaki Wani ketika itu balik ke rumah. Dahlia mengambil tempat duduk dan memandang Wani.
Tangan kanan Wani digenggam erat.
“Wani, walau apapun caranya, Wani sedarlah cepat ya Wani. Kamu saja harapan Dahlia sekarang ni untuk jaga abang Adam, Aiman dan anak yang Dahlia kandungkan ni. Kamu saja yang Dahlia percaya.. Dahlia harap kamu cepat sedar ya..” Dahlia memandang Wani yang bernafas melalui oksigen.
Lama Dahlia di situ, sekadar meluahkan apa yang terbuku di hatinya. Belum ada sesiapa yang dia beritahu mengenai penyakit yang dihidapinya itu kecuali ibunya. Pada Wani yang koma itu dia bercerita sekurang-kurangnya untuk meringankan beban. Dahlia juga bercerita dia enggan menerima rawatan kerana tahu ia akan menjejaskan kandungannya. Sungguh, di depan Adam, Dahlia cuba untuk nampak sesihat atau senormal mungkin meskipun seluruh badannya sangat sakit. Benar, kakinya mulai sakit dan mungkin sehari dua lagi dia tidak akan dapat berjalan. 

“Wani, andai kata Dahlia tak sempat bertemu kamu. Tunaikanlah hajat Dahlia ya, Wani jagalah abang Adam baik-baik. Wani jaga amanah Dahlia baik-baik, Dahlia takkan sesal sedikitpun meninggalkan orang-orang yang tersayang pada Wani...” air mata Dahlia tidak dapat ditahan-tahan, setengah jam kemudian Dahlia keluar dari wad itu menuju ke bilik doktor untuk menghadiri sesi temujanjinya.

Ting!
Pintu lif terbuka di tingkat dua, seorang wanita bersama seorang lelaki pertengahan umur masuk ke dalamnya, wanita itu menolak kerusi roda lelaki itu, tiba-tiba kerusi roda itu tersangkut. Segera Dahlia menghulurkan bantuan. Wanita itu senyum tanda terima kasih. Tiba-tiba Dahlia seakan teringat-ingat wajah wanita dan lelaki itu kerana dia seperti biasa memandang mereka.

‘Mak dan ayah abang Adam...’ desis hati kecilnya.
“Aunty nak ke mana ni?” tanya Dahlia tanpa mengenalkan dirinya.
“Aunty nak bawa uncle kamu ni jalan-jalan ke taman. Minggu lepas dia kena strok, nasib baiklah tak apa-apa,” jawab Aunty Mary Ann Yong mesra sambil melemparkan senyuman.
“Mana anak aunty?” sengaja Dahlia bertanya demikian meskipun dia tahu Adam adalah anak tunggal keluarga itu.
“Anak aunty dah tak pedulikan aunty dan uncle lagi.. aunty tak nak sebut pasal dia lagi...” nampak raut wajah kecewanya.
Saat itu, Dahlia mati kata. Perlukah dia berterus terang yang dia adalah isteri pada Adam, Dahlia pandang aunty dan uncle tersebut. Keduanya nampak mesra dan baik. Tapi dia sendiri tak faham, kenapa mereka tidak mahu menerima Adam kembali. Sudah beberapa kali mereka cuba datang ke rumah tapi semuanya asyik terhalang.

Ting!
Pintu lif terbuka, Dahlia melihat aunty itu berlalu keluar menolak kerusi roda ayah Adam.
‘Aku dah tak punya banyak masa, kalau ini boleh aku lakukan untuk mereka, aku kena buat sekarang’ kata Dahlia dalam hati.

Kemudian dia menekan butang open sebelum pintu lif itu tertutup rapat dan menuju ke arah aunty tersebut. Dahlia sudah tidak peduli apa yang bakal berlaku. Segera kakinya melangkah.

“Hai aunty...” sapa Dahlia sebaik saja dia melihat ibu dan ayah Adam sudah duduk di satu tempat.
“Kamu. Berehat juga ya. Duduklah.. aunty biarkan uncle tengok pemandangan bukit tu, biar dia tenang sikit. Nama amoi siapa?” tanya ibu Adam.
“Saya Dahlia.”
“Panggil saja aunty Mary.”
Mereka berdua berkenalan.
“Aunty, kalau saya cakap sikit aunty jangan marah ya,” pinta Dahlia tiba-tiba.
“Kenapa pula aunty nak marah kamu.” Ibu Adam memandangnya pelik.
“Aunty, sebenarnya saya ni isteri anak aunty dan saya tengah mengandungkan cucu aunty.” Dahlia berterus terang.
“Jadi, kamulah yang ambil anak aunty ya! Beraninya kamu! Kamu yang hasut dia supaya tinggalkan kami! Kamu tak kesian ke sama aunty dan uncle!” marah ibu Adam.
“Mama..” Dahlia cuba pegang tangan ibu Adam perlahan dan memangginya mama.
“Saya bukan mama kamu!” tangan Dahlia ditepis.
“Mama, saya tak pernah memisahkan kasih sayang mama dan abang Adam. Adam yang mahu memeluk agama saya. Tapi mama kena faham yang dia bukannya tinggalkan mama, dia masih sayangkan mama dan papa walaupun agamanya berubah...” Dahlia cuba menenangkan keadaan.
“Apapun alasannya dia memeluk agama kamu tanpa bagitau apa-apa. Tahu-tahu saja dia sudah memeluk Islam dan tiba-tiba pula berkahwin dengan kamu. Apa itu bukan mengabaikan ibu dan ayahnya sendiri…”
“Mama…”
Dahlia cuba bercakap tapi tiba-tiba dia merasa pandangannya gelap…
“Dahlia, are you okey. Dahlia?” ibu Adam cuba membangunkan Dahlia yang tiba-tiba pengsan!
Nasib baiklah kebetulan ada jururawat lain yang sedang membawa pesakit bersiar-siar, ibu Adam meminta bantuan mereka.
“Tolong, tolong nurse, tolong..”
Segera jururawat yang memandang membantu. Dahlia dibawa masuk ke dalam.

******************
Selepas 2 jam....
Dahlia membuka matanya perlahan-lahan. Dia nampak seorang doktor dan seorang jururawat berada di sisinya.
“Kamu kena berehat di hospital Puan Dahlia. Keadaan kamu mungkin akan lebih teruk lagi jika tidak dirawat.” Doktor tersebut memberitahu.
“Tuan doktor, biarlah saya balik ke rumah ya. Ini saja peluang terakhir saya bersama keluarga saya. Tolong ya tuan doktor,” rayu Dahlia.
“Puan Dahlia, ini untuk kesihatan kamu juga. Simptom penyakit kamu mulai kelihatan dan mulai merebak. Terimalah rawatan kami Puan..”
“Jangan cuba halang saya! Bukan kamu yang tentukan hidup mati saya!” marah Dahlia tiba-tiba.

Suara tinggi Dahlia menyebabka doktor dan jururawat yang berada di depannya tergamam. Doktor itu tidak berani berkata apa-apa lagi tentang rawatan.

“Saya minta Puan hati-hati dan jaga diri Puan. Suami Puan dalam perjalanan ke sini.”
Dahlia terkejut.
“Tuan doktor jangan beritahu apa-apa pada suami saya ya. Saya tak mahu dia tahu. Biarkan saja..”
“Tapi..”
“Tuan doktor, ini untuk kebaikan saya juga… tahulah saya menjawab dengan dia nanti. Tolong saya,’ lembut suara Dahlia tiba-tiba.

Doktor itu terpaksa mengalah, apatah lagi keluarga Dahlia itu amat-amat dikenalinya. Kemudiannya doktor dan jururawat itu keluar dari ruangannya.

Dahlia teringat tentang ibu dan ayah Adam tadi.
‘Mungkin aku bukan orangnya yang menyatukan abang Adam dan keluarganya..’ Dahlia pasrah.

Pintu tiba-tiba dibuka seseorang.
“Assalamualaikum, kenapa ni Dahlia? Apa jadi ni?” tanya Adam bertalu-talu.
“Waalaikumsalam. Tak, Dahlia tak apa-apa, cuma ada pening sikit dan kaki Dahlia bengkak. Doktor sarankan supaya Dahlia pakai kerusi roda.” Dahlia cuba menutup apa yang berlaku dan memang benar kakinya sedang membengkak.
“Tak apalah, nanti abang ambil kerusi roda dulu dan kita terus balik untuk berehat di rumah.” Adam senyum memandang Dahlia.

Lega Dahlia apabila Adam tidak banyak bertanya. Lagipula mungkin suaminya itu sudah berjumpa dengan doktor yang merawatnya. Dahlia pandang Adam yang berlalu keluar untuk mengambil kerusi roda. Kemudiannya Dahlia cuba bangun, dia tersentak kerana kakinya benar-benar tidak dapat bergerak. Langsung tidak! Dahlia pasrah, dia tahu simptom penyakit itu sedang merebak ke kakinya. 

‘Ya ALLAH, kau kuatkanlah hatiku menerima semua dugaanmu Ya ALLAH. Satu pintaku Ya ALLAH, kau selamatkanlah anak yang kukandung ini Ya ALLAH. Biarlah dia melihat dunia ini…’ Dahlia berdoa dalam hati.

Air matanya menitis, ini saja perkara terakhir yang boleh dia lakukan, iaitu memberikan Adam seorang anak yang mereka harap-harapkan… Sekarang yang dia bimbangkan juga keadaan Wani, apa mungkin Wani akan selamat? Apa mungkin Wani boleh menggantikan tempatnya.. Dahlia tak tahu, dia cuma berharap, dia harap Wani tabah dan mampu menjaga orang-orang kesayangannya.. kerana dia sudah tidak boleh bersama mereka lagi.. air mata Dahlia mengalir perlahan tapi penuh harapan…

bersambung...

5 comments:

Cik Myn said...

assalamualaikum...

ibu adam tu terima sajalah. Dah kahwin, dah nak ada anak pun...bab dahlia pulak,
kenapa Dahlia xmau bagitahu adam? bagitahu sajalah senang...bukan apa kasihan Adam nanti. sekurangnyg bila adam tau dia lebih bersedia untuk menerima...
teremo plak...kehkeh...

good! next!

~Min~

Fatrim Syah said...

waalaikumsalam..

terima kasih Cik Myn, singgah komen. Dahlia tak nak nyusahkan Adam yang sedia susah hati. Kadang2 isteri ni banyak pengorbanannya pada suami, isteri yang baik akan sentiasa senyum pada suami even dia terluka.. huhu.. erm, jawapan aku ni macam dah kahwin la pula, padahal budak2 lagi.. ermm.. erm..

Insya ALLAH Bab 30 dan yang terakhir di blog akan menjengah Isnin nanti. Sodih... ^___^

SecreT_Aimie said...

Weshh Syah... awat sedih sangat? huk3... kesian at Dahlia...

Syah Shah said...

Oih! Dahlia tu sakit apelah? Dari aritu tak cakap-cakap. Geram pulak aku. Hahahahah :P

Haiihhh... Aku harap Dahlia tu selamat jugaklah in the end. Wani pun.

Cepat-cepat sambung! Hahahah demand. :P

eifa said...

Assalamualaikum. Dahlia ni sakit apa. hadoiii cian kita tertanya-tanya. cepat bgtau yer Fatrim. Wani plak bila nak sedar. cam jatuh ditimpa tangga plak si Adam nih. sorang isteri koma, sorang lg sakit apa thah.