~Group FB Coretan Hati Ke Jemari (Fatrim Syah)~~

Saturday, 19 January 2013

E-Novel ~ Bunga Terakhir (BAB 27)



                                                                       
                                                                      BAB 27
“MACAMANA? Apa doktor cakap?” tanya Kasih sebaik saja Amar keluar dan menuju ke arahnya.
Amar cuma menggeleng kepala. Kasih memberi reaksi terkejut dan terus menenangkannya.
“Sabar Amar, tuhan sentiasa bersama orang yang sabar..”
“Kakak saya kritikal, nak melawat kakak saya kejap kat wad.” 
Kasih mengangguk dan kemudian mengikut Amar.
Sampai di wad 605, Amar memandang Kasih, “Saya masuk dulu ya..”
Kasih faham dan menunggu di luar.

Tombol pintu dipusing, Amar masuk ke dalam wad kakaknya dengan berdebar-debar. Hanya bunyi mesin oksigen saja yang memenuhi ruang. Amar melangkah dan menyelak langsir lalu duduk di kerusi sebelah katil.
“Kakak cepat sedar ya...” Amar memandang kakaknya yang masih belum bangun.
Kemudiannya Amar memegang erat tangan kakaknya. Tangan yang selalu membelai rambutnya kala dia masih kecil dan tangan sama juga yang menahan apabila ayah memukulnya. Sungguh! Jasa-jasa kakaknya yang terlantar di depannya itu tidak sesekali mampu diganti dengan wang ringgit. Dia sangat-sangat sayangkan kakaknya itu.
“Kenapa tuhan hukum kakak macam ni? Kakak orang baik-baik... akak sedarlah cepat kak... Amar nak tengok senyuman kakak dan tawa kakak... Akak nak tahu, hari ni Amar nak kenalkan seseorang dengan kakak tapi tak sempat, kalau kakak nampak dia mesti kakak suka. Kakak kan selalu tanya bila Amar nak ada kawan kan.. bangunlah kak...” sambil bercakap, sambil itu mengalir air mata Amar, memang itu tujuannya berjumpa kakaknya kerana mereka telah berjanji untuk berjumpa di apartment kakaknya itu untuk makan malam.

Lama Amar di sana. Sementara itu, Adam dan Bazli datang ke tempat Kasih.
“Amar masih di dalam?” tanya Adam pada Kasih. Kasih mengangguk.
Kemudiannya Adam dan Bazli duduk di sebelah Kasih.  

“Apa doktor cakap Adam?” Bazli pula bertanya Adam.
“Buah pinggang isteri aku rosak teruk akibat tikaman tu dan memerlukan penderma yang sesuai.. buah pinggang yang sekarang tu mungkin bertahan 3 ke 4 bulan...” Adam memberitahu dalam nada perlahan tetapi mampu didengari dan Bazli.

Kasih nyata terkejut, rupanya itu yang dimaksudkan Amar tadi. 

“Sabar ya Adam. Aku percaya, selagi tuhan tu takdirkan kita masih bernyawa, selagi itulah kita masih hidup. Doktor bukan tuhan, kau kena yakin yang isteri kau tu selamat...” Bazli memberi perangsang.

Adam mengangguk. Kemudiannya dia rasa telefon bimbitnya bergetar. Baru dia perasaan ada 20 panggilan masuk yang dia tidak jawab dan semuanya daripada Dahlia. Mahu tidak mahu Adam ke satu tempat dan menghubungi kembali Dahlia yang belum tahu apa yang telah berlaku.
“Assalamualaikum Dahlia.”
“Waalaikumsalam, abang.. abang ke mana? Puas Dahlia call, ingatkan ada apa-apa berlaku, dah nak jam 12 malam dah ni..” Dahlia nyata kedengaran sangat risau.
“Dahlia tenang ya dengan apa yang abang nak beritahu ni..” Adam terlebih dahulu menyuruh isterinya tenang.
“Ya, ada apa ni? Abang dekat mana? Abang dengan Wani kan?” tanya Dahlia bertalu-talu.
“Dahlia, Wani kena tikam peragut tadi masa abang hantar kek batik tu, dia sekarang dekat HKL ni...” Adam memberitahu dengan nada yang perlahan tapi jelas.
“Astagafirullahalazim... Wani kena tikam? Macamana keadaan dia sekarang bang? Dahlia nak ke sanalah tengok dia..” Dahlia cemas!
“Tak payahlah datang, abang ada dengan adik Wani ni. Wani dah keluar ICU dan ditempatkan di wad. Dahlia tenang ya. Nanti bila abang balik abang ceritakan semua ya. Assalamualaikum...”
“Waalaikumsalam..” Dahlia menjawab salam itu perlahan.

Klak!
Pintu wad dibuka Amar. Amar keluar dan duduk di sebelah Kasih. Kemudiannya Adam terus menuju ke pintu untuk masuk.

“Siapa benarkan abang masuk?!” marah Amar tiba-tiba.
“Amar, abang nak tengok keadaan dia.. please..” Adam cuba mereda keadaan.
“Kalau bukan pasal abang! Kakak saya takkan terlantar macam tu! Abang memang tak malu kan! Abang masih berani nak tunjuk muka dekat sini!” marah Amar bertalu-talu.
Amar hanya bercakap di tempat duduknya dengan nada menyindir. Adam mengambil langkah tenang dan kemudian memegang bahu Amar perlahan.
“Amar, abang tahu abang salah. Abang tahu abang ni jahat dan tak bertanggungjawab. Tapi percayalah, semua orang nakkan kakak kamu tu selamat. Marah takkan membawa kamu ke mana-mana...”

“Abang!” Amar berdiri dan terus memeluk Adam!

“Amar sabarlah ya. Kita doakan agar semuanya kembali tenang... abang sayang kakak kamu tu, bukannya abang tak sayang dia.. dalam keadaan macam ni kita kena banyakkan berdoa supaya kakak kamu tabah...” Adam cuba mengambil langkah diplomasi dan menenangkan Amar yang berada dalam pelukannya.
“Amar takut... Amar takut kalau kakak... Amar takut... Amar tak nak ke.. kehilangan kakak...” Amar tersengguk menahan kesedihannya.
“Amar, percayalah.. tuhan timpakan sesuatu pada kita bersebab. Tuhan menguji kita bersebab dan kerana tuhan sayangkan hambanyalah dia berikan dugaan untuk lihat sejauhmana hambanya itu boleh bertahan... kamu sabar, kita serahkan semuanya pada tuhan... Abang percaya, kakak kamu tu orangnya kuat, dia takkan putus asa, kita kena berdoa untuk dia...”
Amar kemudian melepaskan pelukan dan duduk di sebelah Kasih.

“Abang masuk dulu ya..” Adam memegang bahu Amar sekali lagi.

Sungguh! Amar sangat takut, Amar takut jika dia kehilangan kakaknya. Dia sudah dididik oleh kakaknya itu untuk tidak berdendam dengan sesiapa. Apabila teringat kata-kata kakaknya itu, hatinya kembali lembut pada Adam. 

“Kasih, maaf ya.. saya teruk tadi..” Amar menekup tangannya di muka.
“Amar, Kasih faham perasaan kamu.. kamu sabar ya.. kita doa sama-sama supaya kakak kamu cepat sembuh...”
Kemudian Kasih pegang tangan Amar untuk beri dia semangat. Bazli tersentak melihat adegan tersebut. Entah! Ada sesuatu yang bergolak dalam hatinya.

“Terima kasih ya Kasih... kamu ada ketika Amar perlukan seseorang..” Amar berterima kasih.
“Kamu juga ada ketika arwah abang Sufian meninggal. Saya takkan lupa...” Kasih mengingatkan.

Sementara itu di dalam, Adam memandang Wani. Melihat Wani terlantar kaku begitu hatinya sebak. Tak pernah dia berkehendak mahu melihat Wani begitu. Selalunya dia lihat Wani yang ceria, tabah dan aktif. Adam senyum bila melihat Wani... sebenarnya sudah lama dia rasakan sesuatu pada Wani, cuma hati dan keadaan yang memaksa dia untuk tegar melawan.
“Abang harap kita akan bahagia lepas ni walau apapun berlaku. Maafkan abang Wani.. abang tak pernah nampak kamu... sampai jadi macam ni baru abang sedar yang kamu isteri abang yang sah.. Maafkan abang sebab abaikan kamu..”
Adam tak tahu mahu berkata apa-apa lagi. Dia cuma mampu lihat Wani, dia harap Wani cepat sembuh dan sihat seperti sediakala. Setengah jam kemudian dia keluar dari ruangan itu. Kemudiannya Kasih masuk dan diikuti Bazli.

“Abang balik dulu ya Amar. Esok abang datang lagi.” Adam meminta diri.
Amar hanya mengangguk.
“Amar nak tunggu dekat sini ke?” tanya Kasih.
“Haah, Amar nak tunggu sampai kakak Amar sedar. Kamu ada flight kan esok pagi? Kalau macam tu Amar hantar kamu balik dululah, then Amar balik hospital,” cadang Amar.
“Kalau tak menyusahkan, saya ajelah hantarkan Kasih. Nanti kamu berulang-alik payah. Lagipun saya satu jalan je dengan Kasih.” Bazli menyampuk.
“Kasih okey ke?” tanya Amar.
“Takpelah, saya naik cab aje,” jawab Kasih.
“Takpelah, kita kan satu jalan je. Saya ikhlas ni.” Bazli masih belum berputus asa.

Untuk tidak mahu menimbulkan konflik, Kasih terpaksa menurut. Amar pandang Kasih dan Bazli keluar dari ruangan tersebut. Ada juga terdetik sesuatu kerana melihat mereka agak janggal seolah-olah ada sesuatu, tetapi perasaan itu tidak dipedulikan, dia lebih risaukan keadaan kakaknya di dalam.

Keluar saja dari HKL, Kasih terus masuk ke dalam teksi yang kebetulan memang berada di situ.
“Kasih!” panggil Bazli tetapi teksi itu sudah berlalu pergi.
Bazli geleng kepala dan kemudian masuk ke dalam keretanya lalu memandu pulang seorang diri....

bersambung....

4 comments:

Syah Shah said...

Aiyo Bazli, hari tu kata nak manfaatkan peluang kedua dengan Juwita. Kenapa duk ada hati dengan Kasih pulak ni? Haiisshhhh...

Nasib baik Kasih tak layan. Hahahahah

Jejaka Limited Edition(Fatrim Syah) said...

Salam abah Syah Shah,

Thanks singgah komen tulisan Alang. ekekeke..

Okies, Bazli tu cuma nak membantu. Katanya ikhlas. Kasih pun ada sebab kenapa dia tak nak naik kereta tu. Cuba ingat balik, siapa yang ada rasa tu? ekeke.. lalalala

Thanks abah Syah Shah. ^__^

Syah Shah said...

Aku ingat Kasih pernah ada rasa. Tapi Bazli pun semacam ada rasa jugak. Kalau tak, tak adalah dia sentap-sentap tengok Kasih dengan Amar tu. Hahahahahah

*tak puas hati dengan Bazli* kakakakakak :P

SecreT_Aimie said...

Terbaek, Kasehhh! abaikan si Bazli tuh! hak3...