~Group FB Coretan Hati Ke Jemari (Fatrim Syah)~~

Sunday, 30 December 2012

E-Novel ~ Bunga Terakhir (BAB 22)


                                
                                 
                                                                      BAB 22
MAHU tak mahu Bazli kena bertugas, sudah hampir tiga minggu dia berada di hospital. Cuti yang diambilnya pun sudah habis. Takkanlah dia nak ambil cuti sebulan pula, kalau dia melanguk dekat sebelah Juwita sekalipun belum tentu dia sedar. Lagipula ibu dan ayah Juwita juga datang setiap hari. Baru semalam balutan di wajah Juwita ditanggalkan, nasib baiklah tidak ada parut sangat di wajahnya. Cuma beberapa jahitan di bahagian dahi sahaja. 

“Juwita, Bazli balik dulu tau..” bisik Bazli pada Juwita dan kemudiannya beredar. 

Selama hampir tiga minggu itu juga Bazli berdoa banyak-banyak agar Juwita lekas sembuh. Dan, tanpa dia sedar rasa kasih dan sayang pada Juiwta itu muncul semula. Bazli sebenarnya ada letak harapan agar  Juwita rasa terharu pada dirinya apabila mengetahui bahawa dia yang menjaga Juwita. Bazli tak tahu, kalau dulu hanya ada rasa benci dan benci pada bekas isterinya itu. Tapi, bila hampir setiap hari bertemu dan bercakap dengan Juwita dalam keadaan Juwita koma itu Bazli rasa dia masih sayangkan Juwita.

Sampai rumah, hanya Mira yang ada. Mira turun ke bawah menemui abangnya. Saja dia buat muka meluat dan tak puas hati serta jeling-jeling abangnya.

“Mira, janganlah macam ni, abang rasa bersalah pula..” Bazli memandangnya.
“Abang tu patut rasa bersalah pada diri abang, pergi hospital jaga orang yang tak mengharapkan kita buat apa. Jangan buang masa abanglah.”
“Tolong, tolonglah faham keadaan abang. Abang terpaksa buat semua tu. Takkanlah abang nak mengaku depan mak ayah dan pak cik mak cik yang abang dah bercerai pula dengan kak Juwita kamu tu. Nanti apa perasaan dorang, lagi-lagi dalam keadaan Kak Juwita macam tu.”

“Itu Mira faham. Tapi yang abang hari-hari siang malam pagi petang jaga orang koma buat apa. Dia tu bukan tanggungjawab abang lagi. Abang masih sayangkan kak Juwita kan? Abang masih harapkan perkahwinan abang kan? Jangan tipulah bang.. Mira boleh nampak.”
Bazli diam, dia pandang Mira. Mira pula malas mahu cakap balik-balik.
“Kalau abang kata ya macamana?” Bazli berkata tiba-tiba.
“Abang! Are you out of your mind?!” marah Mira.
“Terserah Mira nak kata apa, tapi abang memang sayangkan kak Juwita kamu tu lagi. Kamu pun tahu yang abang cintakan dia sejak kita kecil lagi.”
“Cuba abang buka pemikiran abang tu sikit. Apa yang abang kolot sangat ni. Ya ALLAH, sudahlah bang, suka hatilah, hak abang, tapi abang kena ingat, abang kena bagitau dekat semua pasal rumahtangga abang tu. Tak baik menipu.”
“Menipu untuk kebaikan macamana pula?” sengaja Bazli bergurau dan buat-buat muka innocent.

“Abang nampak tak senduk mak yang beli kat Thailand hari tu?” tanya Mira yang tak menjawab lagi soalan abangnya.
“Nampak.”
“Ha, kalau abang tak nak kena hempuk dengan senduk besar tu abang ulanglah apa yang abang cakap tu. Sudahlah! Mira nak naik atas, bercakap dengan abang ni macam orang tak ada perasaan!”

Gulp!
Bazli telan air liur. Garang juga adiknya, sampai dia confuse, dia ke abang atau adiknya itu yang kakak. Kemudiannya Bazli naik ke biliknya, lagi sejam dia ada flight duty ke Labuan, nasib baiklah pergi balik saja. Senang sikit dia melawat Juwita nanti.

*****************

KASIH sampai ke airport tepat jam 9 pagi. Dia kemudian ke pejabat penerbangan untuk report duty dan melihat senarai krew bertugas. Memang itulah selalunya yang FA (flight attendant) buat, saja nak tengok dengan siapa yang mereka ditugaskan. Kalau rakan senanglah berbual, kalau bukan rakan, redha sajalah dan jaga perangai masing-masing serta bertindak profesional. Sudah lumrahnya dalam kerja, bukan semuanya sempurna, bukan semuanya baik. Jadi, faham-faham sendiri sudah. Semasa sedang memeriksa crew list untuk penerbangan itu, Kasih ternampak nama Bazli.

‘Bazli dah on duty rupanya, nasib baiklah satu flight...’ gumam Kasih lega, lama juga dia tidak bertemu jejaka yang satu itu, banyak saja yang mahu ditanyakan Kasih.

“Hai Kasih, sihat hari ni?” sapa seorang rakan pramugari iaitu Diana.
“Alhamdulillah. Awak duty ke mana hari ni?” tanya Kasih.
“Ke Singapore. Awak still fly untuk domestik kan? Takpelah, tak lama nanti mesti duty yang international punya. Okeylah, I gerak dulu, bye..”
“Bye.” Kasih perhatikan Diana, dia sedikit senior daripadanya, dialah yang banyak mengajar selok belok mengenai penerbangan mereka selain Bazli. Iya, memang semuanya ada dekat Akademi dulu tapi praktikal dengan teori itu sangat berbeza.

Tidak mahu membuang masa, Kasih cari kelibat Bazli. Selalunya para krew yang bertugas harus sudah report duty 3 jam sebelum pesawat berlepas. Segera Kasih pandang ke kiri dan ke kanan. Dia nampak Bazli bercakap dengan pramugara yang lain. Bila semua pramugara itu pergi, Kasih terus mendekatinya.

“Hai Bazli, lama tak nampak awak. Awak sihat?” tanya Kasih sambil melempar senyuman.
 “Ya,” pendek jawapan Bazli dan seolah tak pedulikannya.

Kemudiannya Bazli bergerak ke balai pelepasan tanpa mempedulikannya. Cepat-cepat Kasih mengekori. Kemudiannya mereka memeriksa tiket para penumpang sebelum berlepas ke kapal terbang. Masa itupun Bazli hanya diam-diam sahaja. Kasih pun naik pelik, Bazli okey ke tak okey untuk bertugas. Kerana faham, Kasih tak mahu ganggu.

“Kasih, jom. Semua penumpang dah naik kan?” rakan pramugarinya menegur, Bazli pula sudah bergerak ke hadapan meninggalkannya.
“Okey.”
Kasih mengikut langkah rakan pramugari itu dan terus naik ke kapal.

“Selamat menaiki Sinar Airlines, anda sedang menaiki pesawat boeing 747 dari Kuala Lumpur menuju ke Wilayah Persekutuan Labuan. Penerbangan ini mengambil masa selama 2 jam 20 minit. Saya Bazli Mansor, ketua pramugara anda bersama anak-anak kapal mengucapkan selamat datang. Terima kasih kerana memilih Sinar Airlines sebagai penerbangan anda.”
Kasih dengar Bazli buat pengumuman, untuk penerbangan kali ni Bazli adalah ketua mereka. Lega juga Kasih kerana sepanjang bertugas bersamanya keadaan para krew sangat selesa.

Selepas membuat pengumumam, Bazli kembali semula ke bahagian belakang kapal terbang tempat para FA berkumpul untuk menyediakan makanan dan minumam untuk para penumpang. Sebenarnya semuanya sudah tersedia rapi, cuma tinggal untuk menghidangkannya sahaja. Usai tugasnya, Kasih duduk di salah satu tempat menunggu arahan dari Bazli. Bazli juga mengambil tempat duduk di sebelahnya. Kasih kira dia mahu ambil peluang itu sekali lagi untuk menyapa Bazli.

“Isteri awak macamana? Ada perkembangan?” tanya Kasih mesra dan perlahan.
“Okey,” sepatah saja Bazli jawab.
“Dia dah sedar dari koma ke?” tanya Kasih lagi.
Kali ini Bazli langsung tak nak jawab soalan Kasih. Tiba-tiba Kasih serba salah pula tanya soalan macam tu pada Bazli.

“Maaf, saya tak patut tanya macam tu.”
“Kasih, tolong bersedia, tak lama lagi makanan dan minuman nak dihidangkan.” Bazli memberi arahan, wajahnya agak sinis dan tegas seolah-olah dia dan Kasih tidak pernah mengenali.

Kasih turut arahan dan terus susun beberapa makanan ke dalam troli mereka. Hari itu dia hanya jadi tukang tolak dan tukang hidang sahaja. Sambil-sambil itu Kasih sempat berfikir, apa sebenarnya yang berlaku pada Bazli. Kenapa dia macam tegas semacam saja, lepas tu Kasih mula memikirkan kalau-kalau dia ada buat salah dengan Bazli, tapi tak ada pula.

“Cik, saya nak nasi lemak, bukan nasi ayam.. cik..” seorang penumpang memberitahu.
“Kasih,” seorang rakan pramugari menguisnya.
“Minta maaf Puan. Saya akan gantikan.”

Selepas itu Kasih fokus dengan tugasnya. Malas dia mahu pedulikan hal lain, nanti takut pula kalau ada penumpang yang menegurnya, sudahlah kerja itu remeh, nanti tercalar punya imej hanya kerana perangai tak alertnya.

Tepat jam 12 tengahari, penerbangan itu sampai ke Labuan. Oleh kerana penerbangan itu terus menerus, makanya mereka hanya menunggu penumpang di kapal terbang sahaja. Kasih dan beberapa krew sempat membersih dan mengemas tempat duduk penumpang. Iyalah, kena juga nampak kemas dan selesa. Paling Kasih anti bila ada yang menyelitkan botol minuman, kertas, tisu ke tempat duduk. Tapi apa boleh buat, sudah tugasnya. Selepas berehat hampir setengah jam, kapal terbang itu bergerak semula ke Kuala Lumpur. Kasih kira dalam jam 3.30 petang mereka akan sampai ke Lapangan Terbang Antara bangsa Kuala Lumpur (KLIA).

Semasa dalam waktu berehat tadi pun, Bazli hanya bercakap dengan pramugari senior. Malas jugalah Kasih mahu masuk campur atau mendekati mereka, iyalah, walaupun sama-sama FA tapi kasta kerja itu masih ada di mana-mana. Kasih tengok okey pula bila Bazli bercakap dengan FA yang lain, taklah sinis dan tegas macam dia tadi. Kasih naik pelik, dia ingat Bazli ada tekanan sebab isterinya belum sedar koma, rupanya tak. Makin Kasih fikir, dia malas mahu ambil tahu. Buat pening kepala saja, lagipun, sudah orang tu tak sudi, takkan nak terhegeh-hegeh pula. Sementara menunggu flight mereka selamat tiba ke KLIA, Kasih menyibukkan diri memerhati para penumpang dan tahap kebersihan. Setelah puas hati, dia ke belakang bersama para FA yang lain. Sehari suntuk perjalanan begitu bukanlah satu tugas yang mudah. Memang nampak penat di wajah masing-masing.

“Saya Kapten anda Muhammad Amar bin Saad, kita sedang berada dalam ketinggian 60,000 kaki dari aras laut, keadaan cuaca adalah baik, kita dijangka akan tiba di Kuala Lumpur dalam masa 20 minit..”

Kasih dengar pengumuman daripada kapten kapal terbang itu, macam angin lalu saja rasanya. Selepas itu Kasih dengar pengumuman itu dalam bahasa inggeris pula. Sempat dia tangkap nama Amar, sebelumnya dia belum pernah dengar nama pilot tersebut, tapi dia pun bukan kenal sangat dengan pilot lainnya. Mahu jenuh nak hafal nama mereka semua. Bila disebut Amar, dia teringat pula pada Amar, apalah yang sedang dibuatnya sekarang. Teringat juga Kasih bila dia tanyakan Amar tentang kerjanya, Amar hanya cakap kerja halal. Kasih agak sebab Amar kenal arwah abang Sofian, mesti dia kerja kerajaan juga.

Seperti jangkaan Kasih, tepat jam 3.30 petang mereka sampai ke Lapangan Terbang Antarabangsa Kuala Lumpur (KLIA). Lega rasanya bila sudah habis bertugas. Kasih dan krew FA yang lain menuju ke pejabat penerbangan untuk report duty. Sama seperti tadi, Bazli tak berjalan beriringan dengannya. Biarlah, Kasih tak mahu ambil kisah pun. Usai semuanya, Kasih menuju ke hentian teksi, kebetulan sudah ramai penumpang waktu itu. Kasih beratur menunggu, tapi lama kelamaan penumpang makin ramai. Kasih kemudiannya ke satu tempat tidak berjauhan dari hentian teksi itu.

Pon! Pon!
Kasih terkejut apabila melihat sebuah kereta, sebelumnya dia tidak pernah nampak kereta tersebut, kereta volvo tu, gila lawa. Kasih agak mungkin Bazli barangkali, iyalah, Bazli selalu tukar-tukar kereta, lega sedikit hati Kasih, akhirnya Bazli mahu juga bercakap dengannya. Mungkin ada sesuatu yang mahu dibicarakannya. Berpelangi sikit hati Kasih waktu itu. Tiba-tiba cermin kereta diturunkan. Kasih nampak seorang lelaki berpakaian pilot dan bercermin mata hitam, Kasih jeling dan tunduk lihat siapa lelaki tersebut. Sah-sahlah bukan Bazli.

“Kasih, tak nak naik ke?” tanya lelaki tersebut.
Kasih macam kenal suara tersebut, dia pandang lagi sekali lelaki itu. Kemudiannya lelaki itu buka cermin mata hitamnya.

“Amar?!” terkejut Kasih, rasa macam mahu pengsan.
“Ya, saya ni.”
“Saya dah beli tiket teksi ni.”
“Tak apalah, saya hantar.”

Segera Amar keluar daripada kereta dan bukakan pintu untuknya.
“Mari beg awak?” Amar ambil beg Kasih dan letak dibelakang keretanya.
“Awak tunggu apalagi, masuklah.”

Kasih masuk ke dalam. Masih dalam keadaan jantungnya dup dap, dup dap. Antara realiti dan fantasi dia tak tahu, dia tak dapat menyandarkan badan ke kerusi kereta itu. Masih belum benar-benar percaya yang orang berpakaian pilot itu adalah Amar.

“Kasih, kenapa ni? Ni memang sayalah Amar.”
“Awak kerja pilot ke? Jadi, Kapten Amar bin Saad dalam penerbangan ke Labuan pergi balik tu awak lah?” tanya Kasih lagi.
“Haah saya. Dulu saya dengan airlines lain, baru dua hari bertugas dekat sini. Kenapa? Tak percaya?” tanya Amar.
“Kasih ingatkan Amar kerja government macam abang Sofian.”
“Tak baik ingat orang yang dah takde.”
“Iyalah. Awak ni kan, selalu dengan kejutan. Hari tu saya tanya kerja dekat mana patutlah tak jawab.”
“Ala, saya kan suka awak..”
“Apa awak cakap tadi?”
“Dengar-dengarlah...” Amar senyum dan paling wajahnya ke kanan, malulah tu.

Kasih pula buat-buat tenang, ternyata lelaki bernama Amar itu ada kerjaya hebat rupanya. Dia ingat lelaki biasa saja.

“Lepas ni ada nak gi mana-mana tak?” tanya Amar.
“Takde pula.”
“Awak tak takut ke ikut saya ni?” tanya Amar lagi.
“Apa maksud awak? Awak jangan nak nakal-nakal pula.” Kasih bimbang.
“Tak adalah. Saya kan kena jaga awak. Takkanlah saya nak apa-apakan awak pula.”
“Manalah tahu.”
“Ish awak ni. Takpe, saya hantar awak balik rumahlah ya, lagipun kita sama-sama penat.”

Kemudiannya Amar pasang radio, kebetulan pula lagu yang disukai Kasih tersiar. Lagu Aishiteru tu.. Kasih menyanyi kecil, takkanlah nak Amar dengar suara sumbangnya pula kan. Malu beb!
“Walau raga kita telah terpisah jauh.. namun hati kita selalu dekat, bila kau rindu pejamkan matamu dan rasakan.. ai, aishiteruuuu...”

“Kasih suka lagu ni ya?” tanya Amar tiba-tiba.
Aish! Dia dengar ke suara sumbang aku, tebak hati Kasih. Boleh tertelan air liur ni.

“Bolehlah.. dulu suka tengok drama dia kat astro tu. Tak pernah miss.”
“Amboi, suka sangat dengan sinetron Indon kan.”
“Takdelah, dah takde benda nak tengok masa tu..”

Makin lama, Amar pandang Kasih beberapa kali. Kasih perasaan, dah kenapa pula mamat ni, nanti accident payah mereka.
“Amar, cocentrate driving tu..”
“Err.. sorry, payah kalau ada gadis cantik dalam kereta. Selama ni kereta ni aje yang cantik..”
“Hmm.. awak ni ada-adalah. Jangan nak buat lawak awak tu. Kalau macam ni awak bawa kapal terbang bahaya tau.”
“Ala, drive kapal terbang lagi senang daripada saya drive sekarang ni.”
“Ish, malas nak cakap dengan awak.”
“Iyalah, ngah drive hati-hatilah ni.”

Amar senyum-senyum saja sepanjang perjalanan tersebut. Iyalah, sebelumnya belum pernah dia rasa gembira macam tu. Gadis bernama Kasih itu merubah persepsinya tentang banyak hal. Lagipula dia suka sikap Kasih yang tegas itu, selain tu mestilah sebab Kasih cantik orangnya. Gila kalau lelaki tak suka perempuan cantik.

“Thanks...” Kasih berterima kasih sebaik dia menurunkan begnya.
“Tak nak ajak naik ke?” tanya Amar.
“Awak nampak tak high heel saya ni.”
“Nampak, nampak.. eh! Esok nak tak saya jemput awak. Esok saya free, awak pun free kan?”
“Err..”
“Kira jadilah tu, bye..”
“Err..” belum sempat Kasih cakap apa-apa, Amar sudah tutup tingkap, Kasih lambai tangan bila Amar lambai tangannya.
“Macam-macamlah Amar ni tapi sweet juga dia dalam suit pilot tu, eh! Aku ni dah kenapa?” Kasih geleng kepala, senyum sendiri dan terus naik menuju ke apartmentnya.

Kring! Kring!
Telefon bimbit Bazli berdering semasa dia sedang memandu.
“Helo Encik Bazli Mansor kan? Kami dari HKL.”
“Iya, ya saya Bazli Mansor, ada apa ya?” tanya Bazli resah.
“Isteri encik Juwita Sallehudin dah sedar daripada koma. Tapi kami minta encik datang segera ke hospital, ada beberapa perkara yang doktor nak cakapkan.”
“Baik nurse, terima kasih.”
Bazli matikan telefon bimbitnya. Hatinya rasa lega sangat, segera dia memandu ke hospital.
“Alhamdulillah.. terima kasih Ya ALLAH...” 

bersambung....

8 comments:

syah shah said...

Yes Amar, sila masuk line cepat-cepat. hahahah :D

Juwita dah sedar. Finally!!

Fatrim Syah said...

Amar kena make a move! (eh! bukan aku ke yang tulis, la la la la la...)

Finally, sedar gak Juwita. Sib baik x bagi dia mati. eh!

Thanks Syah Shah singgah komen, sgt menghargainya. ^__^

syah shah said...

No prob. Hehe.
Adakah Juwita bakal hilang ingatan?? Hohoho~ Penasaran! Cepat sikit naik entry baru! *kemain demand* Hahahahah :P

Kasieh Azieah said...

La la la la la, baca awal tu nyampah betul dgn Bazli tu. Kalau dia ada depan mata rasa nak tendang. ha ha ha tapi bila muncul Amar, oh GREAT SHOCK nasib baik x heart attack..haha

Domi Nisa said...

salam domi nisa disini..bestlah..nti nk bce lagi tahu..wlpn bab dpn2 ada lagi yg xbce. stakat ini mmg best..goob job ya fatrim syah haha..

Fatrim Syah said...

Terima Kasih Domi Nisa singgah sini dan komen. Insya ALLAH. Maaf kalau ada kekurangan, masih belajar menulis lagi. ^___^

nurul nuqman said...

Sweet gle kot sikap amar...kasih xyah la igt bazli lg.....amar tu lg baek kot

SecreT_Aimie said...

Urghhh Bazli... kesian kat Kasih... seb baek ada Amar.. pengubat hati nan lara... hik3